Kamis, 14 Desember 2017

Pernyataan OKI di Yerusalem tidak membuat Netanyahu terkesan



Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menolak sebuah deklarasi oleh para pemimpin Muslim bahwa Yerusalem Timur adalah ibu kota Palestina.

Sebagai reaksi atas deklarasi Organisasi Kerjasama Islam (OKI) pada hari Rabu, Netanyahu mengatakan bahwa "semua pernyataan ini gagal mengesankan kita".

"Kebenaran akan menang pada akhirnya dan banyak negara pasti akan mengenali Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan juga memindahkan kedutaan mereka," tambahnya menanggapi tanggapan para pemimpin Muslim saat KTT darurat OKI di Istanbul.

Sebelumnya pada hari Rabu, anggota pan-Muslim meminta komunitas internasional untuk mengikuti jejaknya dengan menolak pendirian AS di Yerusalem sebagai "berbahaya".

Trump mengumumkan pada 6 Desember bahwa AS secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan akan memulai proses perpindahan kedutaannya ke kota tersebut, yang melanggar kebijakan AS selama puluhan tahun.

OKI juga menyatakan langkah tersebut sebagai pelanggaran hukum internasional.

Netanyahu menambahkan: "Bukan hanya ibukota Israel tapi di Yerusalem kita menjunjung tinggi kebebasan beribadah untuk semua agama dan kitalah yang membuat janji ini di Timur Tengah meskipun tidak ada orang lain yang melakukannya."

"Orang-orang Palestina akan berhasil mengenali kenyataan dan bekerja menuju perdamaian, bukan ekstremisme, dan mengakui fakta tambahan mengenai Yerusalem," katanya.

OKI juga meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk "mengakhiri pendudukan Israel" di Palestina dan menyatakan bahwa pemerintahan Trump bertanggung jawab atas "semua konsekuensi dari tidak mencabut dari keputusan ilegal ini".

"Kami menganggap bahwa pernyataan berbahaya ini, yang bertujuan untuk mengubah status hukum kota tersebut, tidak sah dan tidak memiliki legitimasi," kata kelompok tersebut, yang perwakilan dari 57 negara bagian, mengatakan.

Pertemuan puncak Istanbul dihadiri oleh lebih dari 20 kepala negara. Arab Saudi, markas OKI, mengirim satu pejabat senior kementerian luar negeri. Yang lainnya, termasuk Mesir, mengerahkan menteri luar negeri mereka, Indonesia dihadiri langsung Presiden Jokowi.

Selama KTT tersebut, Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan langkah tersebut secara efektif "mendiskualifikasi" AS sebagai broker yang jujur dalam pembicaraan antara Israel dan Palestina.

KTT OIC yang luar biasa diminta oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan setelah pengumuman Trump. Didirikan pada tahun 1969, OKI menagih dirinya sebagai "suara kolektif dunia Muslim".

Pada hari Senin, Netanyahu bertemu dengan para pemimpin Uni Eropa di Brussels dan menyatakan harapannya bahwa "semua atau sebagian besar" negara-negara Eropa akan memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem. Uni Eropa mengabaikan seruannya, dengan mengatakan bahwa solusi dua negara tersebut merupakan satu-satunya jalan dalam menyelesaikan konflik Israel-Palestina.

Status Yerusalem sangat sensitif dan merupakan salah satu poin utama dalam upaya menyelesaikan konflik.

Langkah Trump memicu gelombang protes dari Asia, melalui Timur Tengah, ke Afrika Utara, dengan puluhan ribu orang turun ke jalan dalam beberapa hari terakhir untuk mencela keputusannya.

Di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur, demonstrasi dipenuhi dengan kekerasan ketika pasukan Israel menembakkan amunisi langsung, membubarkan tabung gas air mata, dan melakukan gelombang penangkapan, menyebabkan lebih dari 1.900 orang terluka dan memenjarakan lebih dari 250 orang.

Di Jalur Gaza, beberapa serangan udara Israel menewaskan empat orang, dan melukai sedikitnya 25 lainnya.